Universal Music Membuat Grup Super NFT: Yang Perlu Anda Ketahui

Salah satu label Universal, telah mempekerjakan tim seniman dan animator kripto.
Perusahaan musik terbesar di dunia telah menciptakan sebuah band yang terdiri dari empat kera virtual.

Jika kalimat itu membuat Anda mempertanyakan kewarasan Anda — atau keadaan peradaban barat — Anda tidak sendirian. Universal Music menggabungkan dua konsep digital panas yang mungkin pernah Anda baca dalam satu tahun terakhir: token nonfungible (NFT) dan metaverse, Terima kasih atas apresiasi cryptocurrency dan beberapa pendorong yang sangat terkenal, seperti Elon Musk dan Mark Zuckerberg , mereka telah pergi dari esoteris ke mana-mana hanya dalam beberapa bulan.

Dan sementara ledakan NFT sering terasa seperti melibatkan sekelompok orang yang menghasilkan terlalu banyak uang dengan membeli crypto, perusahaan besar mencoba mencari cara untuk memanfaatkan NFT dan metaverse untuk keuntungan mereka. Facebook , yang telah berubah nama menjadi Meta , adalah contoh paling menonjol, yang menganut konsep dunia maya yang saling terhubung.

Pemerintah Undang Pemain Crypto untuk Membahas Dampak Ekspansi Crypto
Universal Music, rumah bagi musisi terlaris seperti Drake dan Taylor Swift , bekerja sama dengan kolektor Jimmy McNelis untuk mengubah empat NFT-nya menjadi band bernama Kingship. Kingship terdiri dari empat karakter digital — tiga kera bosan dan satu kera mutan — semua bagian dari koleksi NFT yang dikenal sebagai Bored Ape Yacht Club. Klub ini adalah salah satu kisah NFT paling sukses tahun lalu; itu memberi siapa pun yang membeli salah satu kera hak komersial penuh untuk menggunakan gambar itu.

22:22, salah satu label Universal, telah menyewa tim https://www.tipsmonika.net seniman kripto dan animator untuk mengubah kera dua dimensi menjadi makhluk tiga dimensi. Perusahaan akan merekam musik untuk Kingship yang dirilis pada layanan streaming. “Band” ini akan tampil dan berpartisipasi dalam video game, aplikasi virtual-reality dan di seluruh konstelasi pengalaman digital yang dikenal sebagai metaverse.

“Anda dapat menyebutnya band NFT, atau menganggap mereka sebagai karakter,” Celine Joshua, kepala 10:22, mengatakan dalam sebuah wawancara minggu ini. “Karakter akan hidup kembali. Kera akan hidup kembali.”

Ripple Meluncurkan Platform Likuiditas Crypto di Tengah Gugatan SEC AS
Joshua dan timnya akan membuat cerita karakter ini dari awal. Mereka akan menyusun kampanye pemasaran untuk memperkenalkan kera kepada calon penggemar, menjelaskan bagaimana mereka bertemu dan menggambarkan siapa mereka. “Ini seperti cara kami memperkenalkan artis baru ke dunia,” katanya.

Joshua adalah tipe eksekutif yang mencoba untuk tetap berada di depan peluang finansial besar berikutnya. Selama beberapa tahun terakhir, itu adalah media sosial (atau Web 2.0 dalam bahasa teknologi). Dia telah mencoba mengubah kepribadian media sosial Lele Pons dan Chantel Jeffries menjadi musisi, dan mengawasi sebagian besar hubungan label dengan platform sosial seperti YouTube.

Saat technophiles bersatu di sekitar gagasan Web 3.0 — internet terdesentralisasi — Joshua telah terjun ke dunia NFT. Begitulah cara dia bertemu McNelis, salah satu kolektor terkemuka. McNelis memperoleh ratusan NFT kera dari Yuga Labs, pencipta Bored Ape Yacht Club, dan memiliki koleksi yang dia perkirakan bernilai lebih dari $100 juta (sekitar Rs. 744 crore). Dia adalah pembeli awal Ethereum , sebuah cryptocurrency. Harga Ethereum di India pada 12 November pukul 10:48 pagi IST adalah Rs. 3,84 juta.

Leave a Comment