Ulasan Samsung Galaxy Z Flip 3: Mode Digital

Saya baru-baru ini mengulas Samsung Galaxy Z Fold 3, dan sekarang saatnya untuk melihat lebih dekat sepupunya yang lebih berorientasi gaya, Galaxy Z Flip 3. Terlepas dari namanya, ini adalah generasi kedua dari Galaxy Z Flip dan bukan yang ketiga, tetapi memiliki banyak fitur dan kemampuan yang sama dengan Galaxy Z Fold 3. Samsung Galaxy Z Flip selalu menjadi produk gaya hidup, ditargetkan pada mereka yang ingin membuat pernyataan mode. Ini masih mahal, tapi setidaknya sekarang lebih tahan lama dan tahan air IPX8 yang membuatnya lebih layak untuk penggunaan sehari-hari. Haruskah Anda mempertimbangkan ini jika Anda berpikir untuk membeli ponsel lipat pertama Anda? Mari kita cari tahu.

Desain Samsung Galaxy Z Flip 3

Dimensi Samsung Galaxy Z Flip 3 sangat mirip dengan model pertama dan bahkan beratnya persis sama (183g). Namun, estetika dan finishing material telah berubah. Bingkai aluminium luar sekarang memiliki lapisan matte, yang terlihat sangat bagus tetapi membuat bodinya sangat licin. Perubahan desain yang besar adalah tampilan dual-tone baru dan tampilan luar atau layar penutup yang lebih besar. Sekarang berukuran 1,9 inci (naik dari 1,1 inci) dan memiliki resolusi yang lebih tinggi. Ini juga jauh lebih responsif, tetapi fungsinya masih terbatas, yang akan kita bahas nanti.

Samsung telah menggelapkan seluruh area di sekitar layar penutup, juga menyelimuti modul kamera, untuk memberikan ilusi panel layar yang jauh lebih besar. Bagian lain dari panel atas dan seluruh panel bawah memiliki warna yang berbeda, tergantung yang mana yang Anda pilih.

Meskipun desain Samsung Galaxy Z Flip 3 menyerupai ponsel clamshell ikonik di masa lalu, Anda tidak dapat benar-benar ‘membukanya’ Anda masih membutuhkan dua tangan. Jika Anda cukup gigih, maka Anda bisa belajar membuka lipatannya dengan satu tangan, tapi itu sulit dan Anda bisa merusak layar lipat dengan kuku Anda. Engsel terasa kokoh dan memiliki resistensi yang sedikit lebih rendah dibandingkan dengan yang ada di Galaxy Z Fold 3, yang membuatnya lebih mudah untuk dibuka dan ditutup.

Kaca di bagian luar Samsung Galaxy Z Flip 3 adalah Corning Gorilla Glass Victus, sedangkan di bagian dalam, Anda mendapatkan Ultra Thin Glass (UTG) Samsung. Yang terakhir dikatakan lebih tahan lama daripada yang digunakan untuk generasi sebelumnya, tetapi seperti yang kami amati dengan Galaxy Z Fold 3, bahkan sedikit tekanan dari benda tajam akan meninggalkan bekas. Lipatan sangat terlihat setiap kali Anda menggesek melewati bagian tengah layar bagian dalam saat menggulir atau berinteraksi dengan konten Anda. Ini sedikit mengganggu, tapi aku terbiasa setelah beberapa saat.

Layar utama 6,7 ​​inci adalah panel Dynamic AMOLED 2X dengan resolusi yang sama dengan model sebelumnya, hanya sekarang memiliki kecepatan refresh maksimum 120Hz. Warnanya cerah dan kecerahannya cukup baik untuk penggunaan di dalam ruangan, meskipun layarnya luntur di bawah sinar matahari langsung. Ada lubang berlubang di layar alih-alih kamera di bawah layar berkualitas rendah yang digunakan di Galaxy Z Fold 3, yang menurut saya adalah yang terbaik.

Spesifikasi dan perangkat lunak Samsung Galaxy Z Flip 3

Samsung Galaxy Z Flip 3 ditenagai oleh Qualcomm Snapdragon 888 SoC, sama seperti Galaxy Z Fold 3, dan dikatakan mendukung jumlah pita 5G yang sama juga. Galaxy Z Flip 3 tidak mendapatkan dukungan stylus S Pen tetapi memiliki peringkat IPX8 untuk ketahanan air. Fitur lain yang hilang adalah dukungan Dex. Baterainya tidak terlalu besar hanya 3.300mAh dan kecepatan pengisian “cepat” maksimumnya hanya 15W, bukan 25W seperti pada Galaxy Z Fold 3. Artinya, meski terhubung ke pengisi daya USB PD Watt tinggi, Galaxy Z Flip 3 membutuhkan waktu lebih dari satu jam untuk terisi penuh. Ini tidak benar-benar cepat menurut standar apa pun, dan sangat mengecewakan ketika Anda melihat berapa biaya telepon ini.

Beberapa trik perangkat lunak OneUI yang kami lihat di Samsung Galaxy Z Fold 3 telah dimodifikasi untuk Galaxy Z Flip 3. Karena bentuknya yang ramping, Anda hanya dapat membuka dua aplikasi sekaligus dalam mode layar terbagi dan hingga lima dalam jendela mengambang. Anda dapat memaksa aplikasi untuk menggunakan mode multi-jendela dan Flex meskipun mereka tidak mendukungnya secara asli, tetapi fitur Labs lain yang saya lihat di Galaxy Z Fold 3 tidak didukung di sini.

Ini membawa kita ke layar penutup, yang meskipun jauh lebih baik daripada model sebelumnya, masih belum cukup fungsional. Anda dapat mengatur widget dan latar belakang yang berbeda untuk layar sampul, dan ukuran yang ditingkatkan berarti Anda sekarang dapat melihat pratinjau pemberitahuan Anda, tetapi Anda tidak dapat membalas pesan atau email secara langsung. Saya akan menyukai opsi untuk mengirim setidaknya beberapa tanggapan template dasar seperti “oke” tanpa harus membuka telepon. The Motorola Razr 5G ini  layar penutup adalah cara yang lebih fungsional dalam hal ini. Kalau dipikir-pikir, Samsung bisa menggunakan panel layar yang lebih besar jika ingin menambahkan lebih banyak fungsi.

Layar sampul memang mendukung beberapa gerakan. Sapuan ke bawah memungkinkan Anda mengubah mode dering telepon dan menyesuaikan kecerahan layar luar; gesek ke kanan menunjukkan pemberitahuan yang belum dibaca, dan gesek ke atas dari bawah menampilkan Samsung Pay. Jika Anda terus menggeser ke kiri, Anda dapat menelusuri widget untuk musik, cuaca, alarm, perekam suara, dll. Anda dapat memilih widget mana yang ditampilkan dan urutannya di aplikasi Pengaturan. Terakhir, menekan dua kali tombol daya akan membuka aplikasi kamera dan memungkinkan Anda menggunakan layar sampul sebagai jendela bidik.

Performa dan daya tahan baterai Samsung Galaxy Z Flip 3

Performa Samsung Galaxy Z Flip 3 cukup solid selama periode review. Hal pertama yang ingin Anda lakukan saat mulai menggunakan ponsel adalah meningkatkan ukuran kotak di layar beranda dan laci aplikasi sehingga ikon tidak terlihat terlalu besar, dan juga mengurangi ketinggian keyboard, yang cenderung memakan banyak waktu. sedikit lebih dari setengah dari seluruh bagian bawah layar secara default. OneUI berjalan dengan lancar untuk sebagian besar, tetapi saya melihat sedikit kelambatan ketika mencoba membuka banyak jendela mengambang di atas dua aplikasi yang sudah berjalan di layar terpisah.

Galaxy Z Flip 3 jelas lebih mudah dikelola daripada Galaxy Z Fold 3 di tangan Anda. Saat ditutup, dapat dengan mudah dikantongi tanpa membuat tonjolan yang tidak sedap dipandang. Kualitas panggilan juga bagus. Menjawab panggilan melalui layar penutup secara otomatis mengaktifkan speaker, tetapi ketika Anda membuka telepon, itu tidak secara otomatis beralih ke lubang suara, itulah yang saya inginkan. Menutup telepon selama panggilan secara otomatis memotongnya.

Skor benchmark sejajar dengan Galaxy Z Fold 3. Samsung Galaxy Z Flip 3 mencetak 6.87.029 poin di AnTuTu dan berhasil 119fps dalam tes game T-Rex GFXBench. Angka-angka ini diterjemahkan dengan baik saat memainkan game yang sebenarnya juga. Judul-judul seperti Asphalt 9: Legends dan Call of Duty: Mobile tampak dan berjalan dengan baik. Speaker stereonya cukup mumpuni, dan ada opsi untuk mengaktifkan Dolby Atmos. Video HDR terlihat sangat bagus tetapi sebagian besar akan memiliki bilah hitam tebal di kiri dan kanan, kecuali Anda menonton konten asli 21:9.

Daya tahan baterai lumayan selama saya tidak menonton banyak konten atau bermain game. Dengan penggunaan ringan, saya dapat memperpanjang masa pakai baterai hingga lebih dari satu hari penuh, tetapi pada hari-hari di mana saya menonton banyak video atau bermain game untuk waktu yang lama, ini sedikit menurun. Telepon berjalan hanya 10 jam dan 52 menit dalam pengujian loop video HD kami, yang jauh di bawah rata-rata. Samsung Galaxy Z Flip 3 mendukung pengisian nirkabel 10W dan juga dapat digunakan untuk mengisi daya perangkat lain secara nirkabel.

Kamera Samsung Galaxy Z Flip 3

Kamera pada Samsung Galaxy Z Flip 3 sederhana sejauh flagships pergi. Pengaturannya mirip dengan apa yang Anda dapatkan dengan Galaxy Z Fold 3, minus kamera telefoto. Anda mendapatkan dua sensor 12 megapiksel di bagian luar dengan lensa lebar dan ultra lebar, serta kamera selfie 10 megapiksel. Ponsel ini dapat merekam video hingga 4K 60fps dan Anda mendapatkan semua mode pemotretan standar yang kami harapkan dari flagships 2021 Samsung.

Jika Anda memberi sensor cahaya yang cukup, Samsung Galaxy Z Flip 3 dapat menangkap detail dan warna yang bagus. HDR juga ditangani dengan sangat baik, dengan sorotan yang terekspos dengan baik dan detail yang cukup dalam bayangan. Zoom digital naik hingga 10X, tetapi kualitasnya diperkirakan lemah pada perbesaran tertinggi. Paket close-up dengan detail yang sangat bagus dan latar belakang yang kabur.

Foto dengan cahaya redup juga cukup bagus karena aplikasi kamera secara otomatis mengaktifkan mode Malam. Anehnya, hal ini tidak terjadi saat menggunakan kamera ultra lebar, dan menurut pengalaman saya, saya harus beralih ke mode Malam untuk mendapatkan bidikan eksposur panjang yang dapat digunakan dengan kamera ultra lebar. Video dikemas dalam detail yang baik dan distabilkan dengan baik di bawah pencahayaan yang baik, tetapi dalam cahaya rendah, rekaman dapat terlihat berisik dan jitter merayap saat Anda berjalan dan memotret. Kamera selfie menangkap selfie yang bagus di siang hari dan melakukan pekerjaan yang layak dalam cahaya rendah juga.

Jika Anda ingin mendapatkan berita-berita menarik lainnya Anda dapat mengunjungi https://www.infosekilas.com/ yang selalu update untuk berita terbaru.

Leave a Comment