Modal Awal Usaha Kecil

Memulai bisnis internet atau bisnis rumahan mungkin tidak memerlukan banyak modal, karena Anda tidak perlu mencari ruang kantor dan mempekerjakan beberapa karyawan. Namun, Anda memerlukan infrastruktur dasar untuk bisnis Anda. Anda juga perlu:

o Pasarkan bisnis Anda
o Bangun basis klien
o Bayar tagihan untuk biaya operasional

Untuk mengikat pengeluaran rutin ini, Anda mungkin membutuhkan lebih banyak modal daripada yang Anda miliki di akun Anda.

Dalam kasus seperti itu, ada beberapa sumber yang dapat mendanai perusahaan kecil baru. Namun, mencari dan mengamankan uang tunai membutuhkan:

o Penelitian mendalam dan hati-hati
o Keterampilan negosiasi yang sangat baik
o Komitmen gigih untuk bisnis baru Anda

Sumber Modal Awal untuk Usaha Kecil

Sumber modal awal untuk usaha kecil adalah salah satu tugas yang paling menakutkan bagi pengusaha baru. Kebanyakan pengusaha menemukan uang melalui bank, investor swasta, pemasok, pelanggan atau investor malaikat profesional. Sumbernya tergantung pada cara Anda ingin mengumpulkan dana dan membayarnya kembali.

Bank: Mereka adalah sumber dana langsung. Beberapa bank menawarkan pinjaman kepada usaha kecil yang sudah beroperasi. Namun, Anda memerlukan rencana bisnis dan jaminan pribadi untuk meyakinkan bank tentang usaha Anda. Karena dana diberikan sebagai pinjaman, Anda harus menghasilkan uang tunai yang cukup besar untuk mengembalikan pinjaman ini. Anda dapat menemukan bank melalui halaman kuning atau melalui Internet.

Pemerintah: Pemerintah juga membantu kelangsungan usaha kecil dengan memberikan mereka berbagai hibah melalui Small Business Administration (SBA). Namun, hibah ini sangat kompetitif dan memiliki aturan ketat tentang penggunaan uang. Selain itu, tidak ada jaminan bahwa Anda akan menerima hibah, jadi Anda harus tetap membuka opsi lain. Instansi pemerintah juga dapat membantu Anda dengan aspek hukum dan administrasi untuk memulai bisnis.

Teman dan keluarga: Sumber dana paling umum bagi pengusaha adalah sekelompok teman dan keluarga. Namun, Anda harus memperlakukan investor ini sebagai hubungan bisnis dan mengungkapkan penggunaan uang. Anda juga harus menunjukkan cara Anda ingin membayar kembali dana tersebut. Anda dapat memutuskan untuk membayar bunga atau menjadikannya mitra bisnis Anda.

Pinjaman: Anda dapat meminjam dengan rencana 401(K) Anda. Atau, Anda bisa mendapatkan pinjaman terhadap https://pinjamanmodal.co.id/ rumah Anda. Namun, Anda mungkin kehilangan rumah jika bisnis gagal. Gunakan opsi ini hanya jika Anda yakin akan keberhasilan bisnis Anda.

Pinjaman polis asuransi: Anda dapat menerima hingga 90% dari nilai tunai. Polis Anda tetap berlaku selama Anda membayar premi tepat waktu.

Investor strategis: Pemasok dan pelanggan juga dapat memutuskan untuk mendukung bisnis Anda. Jika produk atau layanan Anda melengkapi pemasok Anda, mereka mungkin berinvestasi. Namun, menerima pendanaan dari pemasok dapat mencegah Anda menggunakan pesaing pemasok.

Investor malaikat swasta: Investor ini mirip dengan perusahaan kapitalis ventura profesional. Anda perlu meyakinkan mereka tentang kelayakan rencana bisnis Anda. Investor malaikat ini mengharapkan pengembalian dalam bentuk IPO, akuisisi atau pembelian kembali saham selama tiga hingga tujuh tahun.

Leave a Comment