Kenaikan Klaim Disabilitas Jaminan Sosial Membuat Sulit Menerima Bantuan Disabilitas

Sebuah artikel baru-baru ini di Washington Post telah mengangkat kekhawatiran tentang kemampuan Administrasi Jaminan Sosial (SSA) untuk memenuhi tuntutan yang meningkat oleh pelamar untuk tunjangan kecacatannya. Menurut Post, aplikasi naik 21% yang mengkhawatirkan dari 2008 hingga 2009. Kenaikan ini telah dikaitkan dengan segala hal mulai dari ekonomi yang bermasalah hingga generasi Baby Boom yang menua. Majalah online Slate kerangka manusia menyatakan bahwa ada lebih dari sembilan juta orang Amerika yang menerima sekitar $ 180 miliar per tahun dalam tunjangan cacat Jaminan Sosial, jika Anda menghitung pekerja cacat dari segala usia dan keturunan dewasa cacat.

Terlepas dari penyebab peningkatan pelamar dan jumlah tunjangan yang dibayarkan, pembuat undang-undang dan komentator khawatir tentang ketegangan yang ditimbulkan oleh peningkatan pada sistem Jaminan Sosial. Semua setuju bahwa setidaknya jeda waktu antara mengajukan tunjangan disabilitas dan pemberian sebenarnya dari tunjangan tersebut telah meningkat.

Meskipun dengan enggan mengakui bahwa proses untuk mengajukan tunjangan cacat Jaminan Sosial rumit dan panjang, bahwa tingkat persetujuan tidak pernah mencapai 50%, bahwa banyak pelamar harus melewati proses banding yang membingungkan, dan bahwa manfaat yang diterima di akhir hari sederhana, ada yang memandang pelamar disabilitas sebagai penerima kesejahteraan rahasia. “Selama beberapa dekade terakhir, sebuah program yang dirancang untuk membantu sekelompok kecil orang yang sakit parah atau tidak dapat bekerja secara permanen telah berkembang menjadi program kesejahteraan pintu belakang di mana sejumlah besar orang dibayar untuk tidak mendapatkan pekerjaan, ” kata James Ledbetter dalam postingannya 13 September 2010 untuk Slate.

Tentu saja, pengacara disabilitas lebih tahu. Mereka tahu klien mereka memiliki masalah nyata dan kondisi medis nyata yang mencegah mereka bekerja. Mereka tahu klien mereka telah membayar ke dalam sistem Jaminan Sosial selama beberapa dekade dan bahwa mereka hanya meminta pengembalian investasi mereka sekarang karena mereka membutuhkan bantuan.

Seorang advokat Jaminan Sosial dengan lembaga nirlaba yang mewakili pelamar Jaminan Sosial mengomentari artikel Washington Post, mengingatkan pembaca bahwa “Standar untuk SSDI dan SSI adalah bahwa seseorang tidak dapat terlibat dalam pekerjaan APAPUN yang ada dalam jumlah besar selama lebih dari 12 bulan atau kondisinya akan berakhir dengan kematian… [Saya]di hampir setiap klaim awal yang saya lihat ditolak, pejabat yang meninjau mengatakan bahwa penggugat dapat menjadi pengambil tiket, folder binatu atau penjaga keamanan yang tidak bersenjata… [T]dia saat ini menunggu keputusan aplikasi awal [adalah] lebih dari 6 bulan. Saya memiliki 5 klien meninggal setelah mereka pergi ke hakim tetapi sebelum mereka melihat uang … Pikirkan 55 tahun dengan pendidikan sekolah menengah, penyakit cakram menonjol, asma, pitting edema di kaki dan gangguan bipolar yang signifikan.Mungkin mereka tidak bisa menjadi penjaga keamanan yang tidak bersenjata.”

Komentar advokat ini menggarisbawahi kebutuhan bagi kebanyakan orang Jual Kaki Tangan Palsu Modern yang mengajukan tunjangan disabilitas untuk mendapatkan bantuan dari seorang profesional yang mengetahui dan memahami proses aplikasi, seperti pengacara disabilitas Jaminan Sosial atau lembaga nirlaba yang berspesialisasi dalam klaim disabilitas Jaminan Sosial.

Permusuhan beberapa komentator terhadap lonjakan aplikasi disabilitas Jaminan Sosial mungkin hanya ketakutan bahwa sistem akan runtuh di bawah beban kebutuhan. Namun, itu juga mencerminkan kurangnya pemahaman tentang masalah kesehatan yang dihadapi pelamar setiap hari, ujian ketat yang harus dihadapi pelamar untuk menerima bantuan, dan fakta bahwa labirin yang menjadi proses aplikasi tunjangan cacat Jaminan Sosial adalah bukan salah satu yang akan diambil siapa pun jika mereka punya pilihan dalam masalah ini.

Baca juga: Kenali 8 Tips Sukses Jualan online di Marketplace untuk UMKM

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.