Cara Berinvestasi Dalam Real Estat

Ada banyak cara untuk berinvestasi di real estat, mulai dari mengambil hipotek rumah hingga membangun kerajaan properti yang tersebar di seluruh negeri. Sementara yang terakhir mungkin di luar jangkauan sebagian besar dari kita, tidak ada kekurangan pilihan lain. Terlebih lagi, tidak semua dari mereka perlu melibatkan sakit kepala pembiayaan dan pemeliharaan properti sewaan. Berikut adalah lima strategi untuk menambahkan eksposur real estat ke investasi Anda.

1. Trust Investasi Real Estat (REITs)

Jika Anda ingin segera berinvestasi di real estat, dengan uang sesedikit mungkin, lihatlah perwalian investasi real estat (REITs).

Perusahaan publik ini mengumpulkan dana dengan menjual saham dan menerbitkan obligasi, dan menggunakan hasilnya untuk membeli dan menyewakan aset real estat seperti pusat perbelanjaan, gedung perkantoran, gedung apartemen, dan gudang. REIT diharuskan membayar hampir semua keuntungan setelah pajak kepada investor mereka sebagai dividen.

Perwalian investasi real estat menghilangkan kerepotan memiliki real estat. Manajemen menangani semua kepemilikan dan logistik persewaan Anda hanya duduk dan mengumpulkan dividen, yang seringkali lebih tinggi daripada banyak investasi berbasis saham.

Anda dapat membeli dan menjual saham REIT di pasar melalui akun perantara, seperti perusahaan publik lainnya. Ini membuat REITs tentang investasi real estat paling likuid yang tersedia. Selain itu, Anda dapat membeli saham dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang memiliki banyak saham REIT. Investor baru tanpa banyak uang dapat berinvestasi dalam pecahan saham REIT ETF melalui aplikasi investasi mikro seperti Stash, M1 Finance, dan Robinhood.

Ada juga REIT swasta, tetapi hanya dapat diakses oleh investor terakreditasi  dan mungkin merupakan investasi berisiko yang lebih sulit untuk dijual kembali dengan cepat. Anda juga harus menyadari bahwa sebagian besar dividen REIT dikenakan pajak sebagai pendapatan normal, bukan tarif pilihan yang sedikit lebih rendah yang mungkin Anda dapatkan dengan dividen yang memenuhi syarat.

2. Platform Real Estat Crowdfunding

Investor yang lebih suka mengambil pendekatan yang lebih langsung harus memeriksa platform investasi real estat crowdfunding. Banyak dari platform online ini memungkinkan Anda berinvestasi dalam proyek pengembangan real estat tertentu, daripada portofolio properti generik yang besar.

Platform crowdfunding real estat mengumpulkan uang dari banyak investor untuk mendanai proyek pengembangan. Mereka umumnya mengharuskan investor untuk berkomitmen pada investasi real estat untuk jangka waktu yang lebih lama, lima tahun atau lebih dalam banyak kasus. Anda mungkin dapat mengakses sebagian uang Anda sebelum itu, tetapi itu akan tergantung pada kebijaksanaan platform dan Anda mungkin menghadapi penalti penarikan awal, untuk berita selengkapnya di Aplikasi Trading Untuk Pemula.

Platform mungkin mengenakan biaya. Pastikan untuk memperhatikan biaya atau biaya manajemen tambahan, yang dapat mengurangi pengembalian Anda.

Ingatlah bahwa Anda mungkin tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi di semua platform real estat online. Sebagian besar membutuhkan investasi minimum, mulai dari $500 hingga $25.000 atau lebih. Beberapa mengharuskan Anda menjadi investor terakreditasi—artinya Anda memiliki aset senilai $1 juta selain tempat tinggal utama Anda atau penghasilan Anda lebih dari $200.000 setahun.

FundriseCrowdstreet, dan DiversyFund tiga platform populer, menawarkan berbagai opsi berbeda tergantung pada berapa banyak uang yang harus Anda investasikan, dari dana real estat hingga proyek real estat individu.

3. Investasikan di Rumah Anda Sendiri

Tempat tinggal utama adalah cara paling umum kebanyakan orang berinvestasi di real estat. Anda mengambil hipotek, melakukan pembayaran bulanan dan secara bertahap membangun kepemilikan di rumah Anda. Dengan keberuntungan dan permintaan yang kuat di pasar lokal Anda, Anda dapat menguangkan ekuitas saat Anda menjual rumah Anda.

Sementara berinvestasi di rumah Anda sendiri dapat membantu Anda membangun kekayaan dalam jangka panjang, pengembalian tahunan rata-rata kurang dari yang Anda harapkan. Dari tahun 1994 hingga 2019, nilai rumah hanya meningkat sekitar 3,9% per tahun, menurut laporan dari analis industri Black Knight.

Meskipun ada daerah di negara di mana apresiasi rumah jauh lebih tinggi, rata-rata rumah tempat Anda tinggal tidak mungkin tumbuh secara dramatis nilainya, terutama setelah Anda menghitung biaya seperti pemeliharaan dan perbaikan, asuransi, pajak properti, dan bunga yang Anda bayar. hipotek Anda.

Investasi real estat lainnya, seperti REIT, telah melihat pengembalian tahunan rata-rata setinggi 11,28%, menurut Nareit bahkan vanilla S&P 500 ETF telah memberikan pengembalian tahunan rata-rata sekitar 10% jangka panjang.

Ini bukan berarti Anda tidak boleh membeli rumah atau menganggapnya sebagai investasi. Dukungan pemerintah untuk pasar hipotek secara umum, selain program yang mendukung pembeli rumah pertama kali, membantu Anda membeli rumah dengan harga yang jauh lebih rendah daripada yang mungkin dilakukan dengan pembelian real estat lainnya.

4. Berinvestasi di Properti Sewa

Jika Anda ingin membuat komitmen besar untuk berinvestasi di real estat, pertimbangkan untuk membeli properti sewaan. Sewa dapat menawarkan arus kas yang stabil serta kemungkinan apresiasi dari waktu ke waktu, tetapi itu adalah salah satu metode investasi real estat yang paling padat karya.

Ada dua cara utama untuk menghasilkan uang dengan properti sewaan:

  • Sewa jangka panjang. Properti ini umumnya dirancang untuk disewa setidaknya selama satu tahun dan secara teori memberikan arus kas bulanan yang stabil, meskipun ini tergantung pada penyewa Anda yang dapat diandalkan. Anda mungkin membeli properti multi-unit atau rumah keluarga tunggal yang Anda sewakan kepada orang lain.
  • Sewa jangka pendek. Properti ini melayani penyewa bergilir yang masa inapnya mungkin hanya satu malam, seperti Airbnb. Anda mungkin mencantumkan seluruh rumah atau apartemen Anda saat Anda pergi, atau Anda dapat berinvestasi di properti terpisah yang hanya dimaksudkan untuk persewaan jangka pendek.

Sementara berinvestasi di real estat dengan properti sewaan menawarkan potensi keuntungan yang lebih besar, itu juga membutuhkan banyak usaha dari pihak Anda. Anda perlu mencari dan memeriksa penyewa, membayar perawatan berkelanjutan, mengurus perbaikan dan menangani masalah lain yang muncul.

Anda dapat mengurangi beberapa dari sakit kepala ini dengan menyewa perusahaan manajemen properti, tetapi ini akan mengurangi keuntungan Anda. Ketika datang ke pembiayaan properti sewa, sumber daya dan suku bunga rendah yang tersedia untuk tempat tinggal utama mungkin tidak tersedia. Ini dapat membuat pembelian properti sewaan menjadi lebih mahal.

5. Berinvestasi di Real Estat dengan Membalik Properti

Anda tidak perlu membeli properti sewaan untuk memaksimalkan keuntungan Anda dari investasi real estat. Membeli dan membalik properti adalah strategi umum, meskipun seperti properti sewaan, membalik membutuhkan banyak pekerjaan. Ini berarti merenovasi rumah dan belajar mengidentifikasi lingkungan yang akan datang yang memungkinkan Anda menjual pembelian Anda dengan harga premium.

Jika strategi membalik rumah Anda melibatkan renovasi dan konstruksi, itu berarti mengambil risiko ekstra dan biaya sendiri yang tinggi. Singkat cerita, tidak semudah yang terlihat di HGTV. Anda akan memerlukan izin bangunan untuk renovasi, dan biaya renovasi mungkin lebih tinggi dari yang Anda harapkan, terutama jika Anda menyewa kontraktor atau mengalihdayakan pekerjaan lain.

Untuk meminimalkan jumlah upaya dalam membalik properti, cari rumah yang tidak memerlukan renovasi besar di area yang akan datang. Ini bisa lebih menguntungkan jika Anda menyewa properti sambil menunggu harga rumah naik. Ingat saja, lingkungan yang Anda pikir akan menjadi trendi mungkin tidak akan pernah populer, meninggalkan Anda dengan properti yang sulit untuk mengembalikan investasi Anda.

Haruskah Anda Berinvestasi di Real Estat?

Investasi real estat dapat menawarkan pengembalian jangka panjang yang kuat yang tidak sepenuhnya berkorelasi dengan pasar saham. Tetapi biaya dan risiko dapat menjadi tinggi ketika Anda berinvestasi di properti fisik, yang mungkin menjadikan REITs pilihan terbaik bagi mereka yang memiliki uang terbatas untuk diinvestasikan atau yang tidak mencari tempat tinggal utama.

Jika Anda memutuskan untuk membeli properti persewaan atau mulai membolak-balik rumah, pastikan Anda sepenuhnya menyadari risiko yang Anda ambil dan memiliki rencana tentang bagaimana Anda akan mendapatkan kembali investasi Anda. Ingat: Real estat bisa sangat tidak likuid dalam jangka pendek, yang berarti itu bisa menjadi komitmen finansial yang besar. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang memulai investasi real estat, bicarakan dengan penasihat keuangan.

Leave a Comment